Rabu, Disember 15, 2010

Usah dipadam

Salamelekom, wbt duhai adikku Name (required), Tidak dilupa, adikku yang Tampan Bergaya. Jua Anda, Pembaca Setia yang saya kasihi kerana Ilahi.

Moga-moga adalah keberkatannya bila mana kita berjumpa di sini. Sememangnya saya, Insan Kerdil, seringkali berziarah ke sini, andai ada masa terluang diizinkan Tuhan.

Moga-moga jua, tersibghahlah hati nurani yang kita miliki dengan nur Ilahi.

Tak perlu dipadam duhai adikku yang tampan bergaya kerana hatinya sedang terluka. Barangkali kesakitan dek luka itu akan lebih parah andai adik mengambil tindakan sebegitu rupa.

Biarkan sahaja adikku Name(required) melakarkannya kerana hatinya memang sedang terluka. Dilukai oleh sang lelaki yang tidak memahami erti CINTA yang sebenar-benarnya. Paparan hati yang terluka dek tipu daya cinta manusia memang begitulah serlahannya.

Amat pedih! bagi mereka yang sudah melaluinya. Sungguh pedih! dan teramat-amat menyakitkan!

Ketahuilah bahawa kasih-sayang NYA jua menghendakkan kita menelaahnya dan seterusnya memahaminya supaya kelak tersibghahlah hati nurani yang kita miliki dengan menyerlahkan kilau-kilauan yang memancar-mancar menusuk hati sanubari yang dimilikinya.

Usah dipadam, kerana cahaya yang diserlahkan oleh adikku Name(required) ada maknanya, bagi mereka yang ada akal untuk memikirkan hati sang Isteri yang dilukai.

Kepada Anda yang bernama suami, ketahuilah bahawa hati sang Isteri penuh dengan kasih sayang, dan tidak mustahil ianya juga boleh menyerlahkan kebencian andai tidak di semai dan dijaga sebaik-baiknya. Perasaan Isteri memang begitu sifatnya.

Semoga adikku Name(required) akan tabah menghadapi ujian yang sebegitu rupa. InsyaAllah, ada kelapangan masa, akan saya kongsikan lagi, luahan hati dari Insan Kerdil ini, dengan harapan, kelak tersibghahlah hati nurani yang kita miliki dengan cahaya Ilahi.

(*___^)
Abgbent



1 Komen:

lAl berkata...

syahdu sungguh... :D

Catat Ulasan