Selasa, Mei 12, 2009

Pengalamanku Bertemu Jodoh ...bhg 12 (Isteri orang yang curang)

Bahagian 12

Setelah berbicara beberapa kali dengan wanita yang masih aku belum ketahui yang dianya adalah seorang isteri, sejujurnya aku mengatakan bahawa ada jugalah gambaran-gambaran di dalam mindaku yang bukan-bukan. Pastilah dihiasi dengan lakaran-lakaran istimewa para syaitan. Sungguh, itulah yang berlaku ke atas diriku, menggambarkan kenikmatan duniawi.

Hakikatnya dorogan para syaitan sungguh kuat, apatah lagi bila mana membuatkan aku terleka dengan menunggu-nunggu pangilan wanita bergelar isteri itu. Ditambah pula mendengar suaranya yang lunak merdu sehingga mencucuk-cucuk jauh ke dalam kalbuku. Memang seronok juga rasanya ketika itu.

Tetapi syukur Alhamdulillah, dalam masa yang sama aku sering ke masjid mengerjakan solat lima waktu. Setidak-tidaknya perbuatanku itu menjauhkan pemikiranku daripada menunggu-nunggu panggilan wanita bergelar isteri itu. Ada kalanya, lubuk hatiku juga tersinar dengan mentelaah kitab-kitab yang mengagungkan nama-NYA yang Satu, membuatkan lakaran-lakaran para syaitan dapat dipadamkan. Heheheee

Sungguh, lebih-lebih lagi mendengarkan alunan bacaan dari kitab suci di samping kitab-kitab para tabiin. Memang semuanya itu membuatkan diriku sering berhati-hati di dalam meluahkan rasa hati. Apatah lagi berlapikkan perasaan yang DIA sedang memerhati segala gerak geri yang aku sedang lakukan.

Itulah yang berlaku terhadap diriku ketika melayan pangilan-pangilan peribadi wanita yang bergelar isteri orang yang curang.

Setelah beberapa kali dia menghubungiku, suatu hari, terbongkar jugalah rahsia identiti wanita yang bergelar isteri orang itu. Itupun setelah dia sedikit sebanyak mengerti tentang DIA. Barangkali wanita bergelar isteri itu takut juga menangung dosa kerana berbohong dan menipu.

Memanglah aku berasa amat bersalah setelah mengetahui. Berbual dengan isteri orang? Memanglah aku terkejut. Apatah lagi berbual semasa ketiadaan suaminya di rumah. Ditambah lagi berbual di ketika lewat malam tiba.

Memanglah perbuatan sedemikian amat-amat meragukan dan mengaibkan, apatah lagi kepada Tuhan yang sentiasa memerhatikan segala perbuatan.

Namun, aku tekadkan di dalam diri bahawa apa yang aku lakukan adalah untuk mencari keredhaan Ilahi. Bukanlah kerana satu hobi. Pastilah apa yang aku lakukan itu sesuatu yang aku benci.

Setelah memikirkannya beberapa hari, aku tekadkan di dalam diri untuk berterus-terang sahaja dengan wanita yang bergelar isteri itu. Memanglah memberitahu kepadanya bahawa perbuatan yang sedang dilakukan itu amat-amat dilarang Tuhan dan harus diberhentikan.

Ternyata aku terkejut dengan reaksi wanita yang bergelar isteri itu. Memang darah gemuruhku tidak semena-mena mengalir di seluruh tubuh badanku yang sememangnya lemah.

Sungguh! Aku amat terkejut dengan reaksinya. Bukan sahaja aku, housemate ku pun terkejut melihat gelagatku yang cuba mententeramkan seseorang melalui perbualan telefon ketika itu. Pastilah housemateku itu tidak mengetahuinya, kerana aku sedang merahsiakan darinya. Yang jelas, memanglah dia berasa sedikit curiga dan berusaha bertanya, tapi aku buat tak layan sahaja.

Melalui perbualan telefon itu aku terdengar wanita bergelar isteri itu menangis-nangis sambil memujuk rayu agar tidak memberhentikan perbuatan yang kami lakukan. Opsss... pastilah perbuatan hanya berbual-bual sahaja melalui telefon peribadinya, sambil-sambil aku mendengar luahan isi hatinya yang terlalu putus asa dan tersiksa semasa melayari bahtera perkahwinan mereka yang baru berusia setahun jagung cuma.

Ya, lah berbanding aku yang langsung tiada pengalaman mengenainya, dalam istilah, masih bujang teruna. Pastilah belum mengetahui itu semua. Barangkali dia tidak memahami bagaimana keadaannya diriku tersiksa berlawan dengan para syaitan durjana. Memang aku terlalu keberatan untuk menanggung segala-galanya, al maklum bukan, aku ini memang terlalu lemah berbanding Anda.


(InsyaAllah, akan aku lanjutkan kisah ini pada masa lapang yang lain).

2 Komen:

prettyrain berkata...

mujur abg mampu mengawal nafsu abg.
kalau tak.....

dude berkata...

salam terjah..
is this story for real?

Catat Ulasan