Selasa, Mac 30, 2010

Perlukah Tersengih? Anak Luar Nikah

Perlukah saya tersenyum bila diberitahu mengenai statistik sedemikian? Pada tahun 2005, seramai 22,512 orang dilaporkan. Seterusnya empat tahun berikutnya, iaitu tahun 2009, seramai 22,937 orang. Lebih kurang 62 orang sehari yang dilaporkan.

Statistik itu adalah merujuk jumlah anak luar nikah yang didaftarkan di Jabatan Pendaftaran Negara Malaysia. Itu yang dilaporkan oleh blog seorang sahabat saya. Pak Mat namanya.

Manakala yang tidak dilaporkan? Tuhan sahaja yang mengetahuinya.

Apa sudah terjadi pada negaraku tercinta, Malaysia? Mungkinkah ianya sedang dilanda wabak sosial yang amat merbahaya, iaitu melahirkan anak luar nikah. Dalam istilah lain, anak yang dilahirkan tidak mengenali ayahnya sendiri.

Mungkinkah anak-anak ini akan dicemuh oleh masyarakat? menjadi terasing daripada masyarakat dan mereka akan merasa rendah diri?. Mungkinkah perkahwinan anak-anak ini pada masa akan datang kelak dibatalkan oleh pihak pasangan bila mana diketahui bahawa mereka adalah anak luar nikah?. Mungkinkah hidup anak-anak ini akan dipenuhi tekanan dan penghinaan daripada masyarakat?. Adakah mereka akan dapat menjalani kehidupan dengan sempurna?

Kesemua persoalan-persoalan itu, sebenarnya saya tidak mampu menjawabnya. Ada lagi sebenarnya soalan yang paling menakutkan saya, mungkinkah mereka juga akan terdorong mengulangi perbuatan ibu bapa mereka?.

Andai wabak sosial merbahaya sedemikian tidak ditangani sewajarnya dan cepat-cepat diubati, berkemungkinan masyarakat pada masa hadapan akan rosak. Bukan mustahil untuk ianya berterusan berlaku andai tiada tindakan sewajarnya diambil.

Bukan itu sahaja. Malahan berita-berita terkini juga amat menyayat hati. Dilaporkan ada yang sampai tergamak membuang anak-anak ini. Membuangnya ke sampah, longkang, tandas dan pelbagai tempat yang sememangnya tidak wajar bagi seorang bayi yang baru sahaja dilahirkan. MasyaAllah!.

Seolah-olahnya, zaman moden, dunia tanpa sempadan sekarang ini sudah selari dengan zaman jahiliah dahulu kala. Siapakah yang harus dipersalahkan di dalam hal-hal sedemikian? Nak tahu jawapannya daripada saya? Entahlah...

Namun, saya juga harus memberitahu bahawa tuduh-menuduh tidak akan menyelesaikannya. Memang tidak!

Paling penting, sama-samalah kita mengembling tenaga agar bara sedemikian tidak akan menyala di dalam masyarakat pada kemudian hari. Andai tidak berupaya menghalangnya di dalam skala besar, apa salahnya dilakukan pada skala kecil, terutama keluarga sendiri, atau barangkali, diri kita sendiri.

Mudah-mudahan impaknya berupaya menahan bara daripada menyala, seterusnya dapat memadamkan apinya daripada membakar seluruh masyarakat yang menghuni negaraku tercinta, Malaysia.


5 Komen:

Cupin berkata...

singgah tertarikk dengan topik ini..
salam bro bent..

shi3la berkata...

salam singgah..sambil bacer topik-topik panas disini..

really nice..!!

shinigamiheromi23 berkata...

assalamualakom...abg bent , ape khabar sehat tak..?jom dengar lagu baru di blog i am legend

shinigamiheromi23 berkata...

saya pun tak tahu nak komin ape,sebab bende ni macam dah jadi lumrah....

ejdeejasmi berkata...

yg mahu anak tidak dpt yg tak mahu anak mudah melahirkan..paling menyayat hati di buang merata2..sungguh kesian

semoga tuhan melaknat si pembuat dosa tersebut dan memberi hidayah kembali kepangkal jalan

Catat Ulasan