Rabu, Mac 18, 2009

Matlamat, Usaha, Cabaran & Takdir... Bhg. Akhir

Bahagian Akhir


Di dalam Kita melaksanakan segala usaha untuk mencapai semua matlamat-matlamat yang telah Kita gariskan, pastilah Kita akan menghadapi pelbagai cabaran. Ya, semua usaha yang Kita lakukan akan ada cabarannya. Cabaran dari pelbagai sudut.

Mengapa ini berlaku? Sudah pasti saya mengatakan bahawa inilah ujian yang harus Kita lalui sebelum nikmat kejayaan itu Kita dapat kecapi. Jangan difikir bahawa matlamat yang kecil tidak ada cabarannya. Cabaran-cabaran ini akan sentiasa mengiringi di setiap usaha yang Kita lakukan.

Sebagai contoh, di dalam matlamat kecil tadi, sekiranya Kita ingin membuang air besar, pastilah percarian tempat yang sesuai itu adalah cabarannya. Ianya tidak mudah kerana Kita terpaksa berfikir di manakah tempat yang sesuai untuk melakukan hajat itu. Selepas memilih, pastilah Kita akan ke tempat yang terpilih itu tadi. Sesampai sahaja di sana, mungkin ianya telah dipenuhi oleh orang ramai, atau barangkali tempat itu pula tidak sesuai untuk Kita melaksanakan hajat itu tadi. Selain itu, tiba-tiba pula kita dapati tempat itu sedang dibaiki atau dibersihkan dan segala macam yang menimpa, menyebabkan Kita terpaksa memikirkan cara lain untuk melaksanakan hajat itu. Saya nak tambah lagi, mungkin juga semasa melepaskan hajat ini tiba-tiba terputus bekalan air. Nah! Macam mana Kita nak menyelesaikannya. Itulah antara cabaran-cabaran yang dapat saya fikirkan pada ketika ini.

Selanjutnya, apapun yang Kita usahakan sudah pasti DIA yang akan menentukannya. Mungkinkah usaha yang Kita lakukan itu akan mendapat Kejayaan?, atau mungkinkah juga berakhir dengan Kegagalan?. Itulah yang dinamakan Takdir.

Takdir ini merupakan kuasa-Nya. Sama ada usaha yang Kita lakukan itu beroleh Kejayaan atau Kegagalan. Disamping itu, mungkin juga macam-macam cabaran dan rintangan yang akan ditempuhi untuk menggapai matlamat-matlamat Kita tadi. Semuanya ini hanya DIA yang mengetahuinya. Mengapa harus begitu? Kerana Kita adalah ciptaan-Nya dan Kita juga adalah hamba-hamba-Nya. DIA berhak melakukannya.

Dalam hal ini perlukah Kita membenci-Nya? Saya serahkannya kepada Anda kerana Kita masing-masing bertanggungjawab dengan apa yang Kita lakukan. Sudah pasti membenci itu adalah di antara sifat-sifat negatif.

Apa yang dapat saya katakan di sini ialah untuk DIA mengangkat martabat Kita, pastilah perlu melalui ujian-ujianNya. Andai Kita gagal dengan ujian-ujian-Nya, pastilah DIA berhak melakukan apa sahaja kepada diri Kita kerana Kita adalah ciptaan-Nya.

Umpama sebuah kereta yang dicipta oleh manusia, andai sudah tidak berguna lagi, perlukah Kita menyimpannya? Sudah pasti hantar saja ke bengkel besi buruk untuk dilupuskan. Itulah perumpamaan yang dapat saya nyatakan. Adakah kereta itu akan membenci Kita?

Di dalam setiap usaha dan cabaran itu, pastilah naluri Kita akan menzahirkan segala macam perasaan. Ya, perasaan yang bercampur-baur. Marah, sakit hati, benci, geram, memaki dan selainnya yang bersifat negatif. Semuanya itu akan terzahir apabila hasrat atau matlamat tadi tersekat akibat cabaran-cabaran yang menghalang.

Tetapi ada juga yang akan melahirkan perasan positif seperti mengucapkan terima kasih, memberikan senyuman walaupun menghadapi pergolakkan perasaan, redha dengan ketentuan takdir-Nya, bersyukur kerana diberikan kejayaan ataupun kegagalan, memulakan segala usaha dengan membaca bismillah, dan segala macam lagi sifat-sifat terpuji. Mengapa itu boleh berlaku kepadanya? kerana dia mengetahui bahawa dia sebenarnya sedang diuji oleh-Nya.

Mengapa ujian ini dilakukan? Apa yang dapat saya nyatakan ialah semua ujian ini perlu untuk mengangkat martabat Kita menjadi ciptaan-Nya yang penuh dengan keperibadian mulia. Mengapa begitu? Kerana penduduk di Syurga semuanya mempunyai sifat-sifat terpuji dan mulia.

.

1 Komen:

MOHD. ADHA MOHD. ZAIN berkata...

usaha tangga kejayaan
selepas berusaha, berdoa & tawakal kepadaNya

Catat Ulasan