Jumaat, Oktober 09, 2009

Pengalamanku bertemu Jodoh .. bhg 23

Kini, aku masih ingat peristiwa ketika aku bersama Gadis Ayu Yang Cantik itu berkenal-kenalan dan beramah mesra duduk di luang legar kafetaria sambil bertanya pelbagai soalan-soalan mudah.

Dia bertanya kepada aku, dan aku pula mengulangi pertanyaan itu kepadanya, begitulah seterusnya pertanyaan-pertanyaan mudah yang berlaku semasa pertemuan pertama bersama Gadis Ayu Yang Cantik itu.

Sebenarnya pertemuan pertama itu terjadi hasil perancangan rapi Kakak yang aku telah ceritakan sebelum ini.

Al-maklum, Kakak itulah juga yang bertanggungjawab menceritakan tentang Gadis Ayu Yang Cantik itu kepadaku dan begitu juga kisah-kisah diriku yang diceritakannya kepada Gadis Ayu Yang Cantik itu, sehinggalah kami terdorong untuk bertemu dan bersemuka sambil berbicara dan berkenal-kenalan bersama-sama.

Sememangnya ketika pertemuan berlangsung, aku sedang membawa tekad agar dapat meluahkan rasa hati, iaitu mengajaknya membina bahtera perkahwinan secepat mungkin. Sememangnya aku sudah tidak tahan dengan pelbagai godaan syaitan.

Lagipun naluri perasaanku semakin bergelora meminta ditunaikan dengan segera agar dapatlah mengecapi apa yang dikatakan sebagai syurga dunia. Opsss… aku tidak mahu detailkan mengenainya. Apa yang pasti, diriku meronta untuk merasai kebahagiaan hidup berumahtangga yang ada tanggungjawabnya tersendiri.

Sungguh sedih, kerana aku tidak dapat mendirikan bahtera perkahwinan bersama Gadis Ayu Yang Cantik itu. Bukan kerana dia atau aku yang tidak sudi, tetapi kerana dia ingin bertangguh.

Menurutnya, dia tidak mahu melangsungkan perkahwinan seawal mungkin. Dia lebih suka berkhidmat kepada keluarganya terlebih dahulu. Lebih kurang tiga atau lima tahun lagi. Oleh itu, dia lebih suka menjalin hubungan sebagai kawan dahulu agar dapatlah dia mengenali diriku.

Hah! Kawan? Dalam hal-hal sebegini, pastilah aku menolaknya juga kerana aku tidak mahu memadu cinta sebelum bernikah!

Itu memang kehendak diriku kerana seperti yang aku beritahu sebelum ini, sememangnya aku terlalu lemah berbanding Anda. Perasaan yang aku rasai ialah manalah tahu kalau-kalau aku tertewas dek pelbagai godaan syaitan…

Aku ini bukannya orang yang tinggi keimanan. Sekejap sahaja bisikan syaitan durjana berdering di telinga, pasti aku tidak akan dapat mengawal nafsu serakah yang sedang mengiringi kehidupanku ketika itu… heheheeeee

Sebab itulah juga aku terpaksa menolak pelawaannya di dalam menjalin hubungan sebagai kawan yang istimewa. Tetapi tolakkanku itu dilakukan secara berhemah sebab aku tidak mahu melukakan hatinya yang telah sudi bersemuka denganku.

Kalau hubungan sekadar kawan biasa, pastilah aku tiada masalah, sememangnya aku ramai kawan perempuan.

Tetapi disebabkan hati sanubariku telah bergetar dan meronta-ronta bila melihat wajah Gadis Ayu Yang Cantik itu, terpaksalah aku mengelak bersemuka untuk kali kedua dengannya.

Seperti biasa, aku mengiyakan sahaja pelawaan hubungan sebagai kawan sepertimana hubungan dengan kawan-kawan perempuan yang lain, iaitu sekadar kawan biasa yang tiada komitmen mengenainya.

Full stop.

Hari-hari yang aku lalui selepas itu terus sahaja berlalu dan aku tidak pernah lagi menelefon atau bertanya kepada Kakak atau Rakanku itu. Apatah lagi menghubungi Gadis Ayu Yang Cantik itu.

Apa yang masih segar diingatanku, selepas pertemuan pertama dan terakhir itu, kami tidak pernah lagi duduk semeja seperti itu. Apa yang aku tahu, dia sering menghantar email kepadaku yang mengandungi pelbagai tazkirah-tazkirah yang berguna. Terkadang aku membalasnya dan lebih kerap aku mengabaikannya sahaja. Pastilah aku berterima kasih kerana kesudiannya menghantar email sebegitu rupa.

Hari-hari terus berlalu…, sehinggalah aku menerima satu panggilan telefon dari Kakak yang aku kenali itu. Pastilah dia bertanya tentang perkembangan apa yang sudah berlaku...

Aku tidak mahu merahsiakannya, dan aku berterus-terang dengan Kakak yang telah membantu aku itu.

Kakak itu juga memaksa aku menjalin hubungan kawan istimewa dahulu dengan Gadis Ayu Yang Cantik itu agar masing-masing dapat mengenali antara satu sama lain.

Tetapi aku tidak bersetuju kerana aku lebih terdorong mendirikan Bahtera Perkahwinanku dahulu sebelum mengenalinya dengan lebih jauh.

Perjalanan hidupku perlu dilalui dengan penuh keyakinan dan kepercayaan, sebab itu dalam hubungan sedemikian, aku takut nanti hidupku dipenuhi oleh pelbagai kepura-puraan hanya kerana menjaga hati seorang insan yang dinamakan sebagai Perempuan.

Aku sememangnya tidak mampu melakukan sedemikian...



(coretan lain akan aku sambung lagi…)

3 Komen:

Na Shari berkata...

Tak ada jodoh dengan gadis ayu...

Tapi disebabkan takde jodoh dengan dia la maka abgbent bertemu jodoh dengan isteri tercinta... :)

Cik Amy Sensei berkata...

salam..

waahh...kisah yang menarik ni..huhu~

:: nurhayati :: berkata...

aku tidak mahu memadu cinta sebelum bernikah!
aku lebih terdorong mendirikan Bahtera Perkahwinanku dahulu sebelum mengenalinya dengan lebih jauh.
Perjalanan hidupku perlu dilalui dengan penuh keyakinan dan kepercayaan, sebab itu dalam hubungan sedemikian, aku takut nanti hidupku dipenuhi oleh pelbagai kepura-puraan hanya kerana menjaga hati seorang insan yang dinamakan sebagai Perempuan.

sy setuju sgt2 dgn pendapat abgbent...

alangkah bahagia jika setiap lelaki berfikiran begitu...huhuhu...sgt beramanah terhadap insan lemah bernama perempuan...

Catat Ulasan