Ahad, Oktober 18, 2009

Wanita Bernama Isteri

Coretan ini saya khususkan bagi mereka yang dinamakan Perempuan atau yang diistilahkan sebagai Wanita.

Satu gelaran di dalam kehidupan yang cukup istimewa bagi wanita ialah bila menjadi Isteri. Isteri adalah kurniaan maha ESA yang sememangnya tiada tandingannya. Pastilah Isteri yang dinamakan wanita. Bukan yang selainnya, OK.... Saya tidak memperkatakan isteri yang dikenali “maknyah”.

Sememangnya wanita dizahirkan di dalam kehidupan ini adalah atas pemberian Tuhan kerana belas ehsan-NYA terhadap lelaki. Memandangkan saya ingin bercerita mengenai perempuan, ada juga baiknya kita melihat pada asal kejadiannya yang disebut sebagai Hawa.

Hawa adalah seorang wanita yang telah dihadirkan oleh Allah SWT bagi menemani hidup Adam yang sedang keseorangan. Ramai yang beranggapan bahawa asal kejadian Hawa adalah daripada tulang rusuk lelaki.

Betulkah begitu?

Pandangan itu seolah-olah telah menjadi sesuatu yang benar walaupun hakikatnya tiada nas shahih dari Al-Quran yang memperkatakannya sebegitu rupa. Sebenarnya wanita itu juga sangat mulia diciptakan oleh Tuhan sebagaimana Adam.

Sebab itulah saya mencoretkannya di sini. Memang saya amat mengasihi wanita yang saya namakannya sebagai Isteriku Yang Tercinta. Apatah lagi Ibuku yang juga dinamakan sebagai wanita. Memang aku mengasihi dan menyayangi kedua-dua wanita yang dinamakan sebagai Ibu dan Isteri.

Saya melakarkan coretan ini adalah khusus buat wanita yang aku kasihi dan sayangi, yang pastinya bukanlah diciptakan dari tulang rusukku ini. Memang bukan begitu kejadiannya.

Opsss... saya tidak memaksa Anda mengakui pemahaman saya ini kerana kalau Anda ikut-ikutan sahaja, pasti taqlid namanya. Merbahaya, ok...

Pemahaman saya mengatakan bahawa perempuan itu asal kejadiannya bukanlah daripada tulang rusuk lelaki, tetapi ianya dari jiwa yang satu...

Ermmm... perlukah saya menjelaskannya?



Baiklah, kerana saya mengasihi Anda, ada juga baiknya kalau saya berkongsi dengan Anda mengenainya...

Sebenarnya nas yang mengatakan bahawa perempuan diciptakan daripada tulang rusuk lelaki adalah disokong oleh teks-teks kitab agama nasrani. Di dalam bible diceritakan bahawa penciptaan wanita itu sememangnya daripada tulang rusuk lelaki;

“… tetapi baginya sendiri ia tidak menjumpai penolong yang sepadan dengan dia. Lalu Tuhan membuat manusia itu tidur nyenyak; ketika ia tidur, Tuhan mengambil salah satu rusuk dari padanya, lalu menutup tempat itu dengan daging. Dan dari rusuk yang diambil Tuhan dari manusia itu, dibangun-Nyalah seorang perempuan, lalu dibawa-Nya kepada manusia itu. Lalu berkatalah manusia itu: ‘Inilah dia, tulang dari tulangku dan daging dari dagingku. Ia akan dinamai perempuan, sebab ia diambil dari laki-laki.’ Sebab itu seorang laki-laki akan meninggalkan ayahnya dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, sehingga keduanya menjadi satu daging. Mereka keduanya telanjang, manusia dan isterinya itu, tetapi mereka tidak merasa malu. (Kejadian 2:20-25)

Di dalam Al-Quran pula menjelaskannya seperti ini;

“Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhan-mu yang telah menciptakan kamu dari jiwa yang satu, dan daripadanya Allah menciptakan isterinya; dan daripada keduanya Allah memperkembang biakkan laki-laki dan perempuan yang banyak. Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu." (An-Nisa, 4:1)

Ayat Al-Quran di atas memberikan makna bahawa lelaki dan wanita sememangnya berasal daripada jiwa yang sama iaitu dari satu jiwa, terciptalah pasangan bagi Adam, iaitu Hawa. Sayyid Qutb di dalam kitab tafsirnya mengatakan masing-masing merupakan dua bahagian yang tidak mungkin dipisahkan.

Sebab itu saya amat mengasihi Isteriku Yang tercinta kerana dialah pelengkap kepada jiwa yang sedang saya miliki, moga-moga perjalanan hidup yang penuh liku-liku ini akan beroleh destinasi hakiki. Pastilah kehidupan Syurga nan abadi.

Di dalam hal ini, saya perlu berhati-hati agar sentiasa mengingati pesanan Rasulullah yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah yang memperkatakan tentang wanita;

“Jagalah kaum wanita, sesungguhnya wanita diciptakan dari tulang rusuk dan sesungguhnya yang paling bengkok dari tulang rusuk itu adalah yang teratas, maka jikalau engkau berusaha meluruskannya engkau akan mematahkannya dan jika engkau membiarkannya ia akan kekal bengkok, maka jagalah kaum wanita (dengan baik)”.

Bentuk lain hadis tersebut dinyatakan;

"berwasiatlah/nasihatilah kepada perempuan-perempuan kalian dengan kebaikan, sebab mereka diciptakan dari tulang rusuk. Sesungguhnya tulang rusuk yang paling bengkok adalah yang paling atas. Jika kalian memaksa atau berkeras untuk meluruskannya, niscaya ia akan patah. Namun jika kalian biarkan, mereka akan senantiasa bengkok, maka berwasiatlah/nasihatilah dengan kebaikan kepada perempuan-perempuan." (H.R. Bukhari&Muslim)



Hadis diataslah yang telah digunakan sebagai sandaran bahawa wanita itu asal kejadiannya adalah daripada tulang rusuk lelaki. Saya sememangnya tidak menyanggah pemahaman itu kerana saya mengetahui bahawa di dalam kehidupan ini kita harus melihat sesuatu dari pelbagai dimensi.

Sebab itu Anda juga boleh gunakan hadis di atas sebagai sumber tafsiran. Sememangnya hanya DIA yang mengetahui segala-galanya yang tersembunyi di dunia ini.

Pada saya, hadis di atas memberikan pesanan kepada lelaki agar berhati-hati semasa bersama-sama wanita kerana kekerasan tidak akan memberikan kesan yang baik kepada kedua-duanya. Begitu juga andai terlalu berlembut dengan mereka, pasti liku-liku kehidupan yang dilalui ini akan terpesong arah haluannya.

Sebab itu di dalam hubungan lelaki-wanita, lelaki perlu melakukannya secara berhemah. Sememangnya wanita perlu ditegur atau dimarah, ibarat Ibu yang menegur atau memarahi Anak-Anaknya. Disebalik itu pula, harus juga saya pesankan bahawa Anak yang memarahi kembali Ibunya kelak tidak mengecapi Syurga...

1 Komen:

Tqah berkata...

beruntungnya menjadi seorg wanita...
beruntungnya menjadi seorg isteri...
beruntungnya menjadi seorg ibu...

WANITA ITU ANUGERAH ALLAH
ISTERI ITU ANUGERAH ALLAH
IBU ITU ANUGERAH ALLAH

WAHAI WANITA INDAH NYA
WANITA ITU WANITA SOLEHAH
ISTERI ITU ISTERI SOLEHAH
IBU ITU IBU SOLEHAH...

:)

Catat Ulasan