Jumaat, April 23, 2010

Kisah Tahi Lalat dan Handsome

Tiba-tiba pula saya terdorong ketika ini memuji diri sendiri. Astagfirullah!

Realitinya, kadang kala saya suka dipuji dan ada ketikanya terasa hati bila dicemuh atau dihina. Itulah diri saya yang bernama manusia biasa. MasyaAllah!

Apapun, saya juga mengetahui bahawa perasaan-perasaan begini seharusnya dikuasai oleh jiwa. Lebih-lebih lagi jiwa yang memahami kekuasaan Tuhan Yang Maha ESA, Allah SWT. Pengetahuan NYA jauh meresap sehingga ke lubuk hati sanubari yang dimiliki. Kepada NYA jua saya berserah.

Sebenarnya saya ingin santai bercerita dengan Anda ketika ini. Maklumlah, sudah lama saya tidak bersembang-sembang begini dengan Anda.

Tengahari ini, saya tak balik ke rumah. Pagi tadi, sebelum bertolak ke pejabat, Isteriku Yang Tercinta telah membekalkan makanan dari rumah untuk disantap tengahari ini. Sebelum menyuapnya, ada baiknya saya bersembang-sembang dahulu dengan Anda. Anda yang saya kasihi kerana DIA.

Harap-harap contengan yang memaparkan seolah-olah meminta untuk dipuji sebegini tidaklah pula dicemuh. Heheheeee...

Sebenarnya saya ingin berkongsi sebuah kisah yang saya alami beberapa hari lalu. Ketika itu saya telah dipuji handsome oleh seorang wanita berusia. Cehhh! perasaan sungguh saya ketika itu. Terbawa-bawa kisahnya sehingga ke rumah dan kini, sampai dikongsi dengan Anda pula. Meluat, memanglah meluat! Harap-harap Anda yang saya kasihi kerana DIA, tidaklah pula jelek bila mana menatapnya. Anggap sahaja memang saya perasan giler ketika ini.

Kisahnya bermula bila saya pergi ke jabatan lain untuk memperbaharui kad pekerja yang saya punyai. Entah macam mana, sampai sahaja di situ, ada pula seorang wanita berusia lingkungan 50 an sedang dirakamkan gambarnya, juga bertujuan untuk membuat kad pekerjanya. Dah masuk kali ketiga wajahnya dirakamkan, tetapi masih belum berpuas hati juga dia melihat paparan foto yang ditunjukkan.

Gelagat adik lelaki yang merakamkan gambar ketika itu saya perhati seolah-olah berasa meluat dengan sikap cerewet wanita berusia itu. Cerewet dalam maksud bila mana ditunjukkan kepadanya hasil foto yang telah dirakamkan, masih tidak berpuas hati dan mendesak diulangi semula.

Bila mana saya melihat keadaan itu beberapa kali, saya pun cubalah memberikan semangat kepada adik lelaki yang merakamkan foto ketika itu bahawa saya tak kisah menunggu. Lagipun, bila giliran saya tiba, rakaman foto sekali sahaja sudah memadai, tak perlulah diulangi banyak kali. Paling penting, kad pekerja saya boleh disiapkan dalam waktu yang pendek.

Lalu saya memberitahu kepadanya bahawa tak apa dia terus membantu wanita berusia itu sampai merasa puas hati. Saya masih rela menunggu. Tanpa disangka-sangka, akhirnya adik lelaki itu tersenyum-senyum kepada saya juga wanita berusia 50 an itu turut mengukirkan senyuman kepada saya. Heheheee...

Dalam pada itu, sempat juga wanita berusia 50 an itu bergurau dengan mengatakan bahawa orang macam saya yang nampak kacak dan handsome memang patut diambil gambar sekali sahaja. Tak perlu banyak kali, kerana sudah memang kelihatan handsome. Bukannya macam dia yang perlu memilih-milih foto terbaik agar kelihatan anggun berseri-seri pada kad pekerjanya nanti. Apa lagi, kami bertiga pun tergelak ketawalah ketika itu.

Lalu, tak disangka-sangka pula, adik lelaki yang bertugas mengambil foto ketika itu menjemput saya untuk didahulukan. Sebelum itu, sempat juga saya memalingkan wajah ke arah wanita berusia 50 an itu untuk mendapatkan kebenarannya, lalu dia tersenyum simpul dan memberikan isyarat keizinan. Tersenyum-senyum saya mengingati peristiwa itu.

Semasa menunggu proses menyiapkan kad pekerja, sempat juga wanita berusia itu memuji kehandsomean saya dan memberikan pesanan bahawa tahi lalat yang ada di pipi sebelah kanan saya amat bagus kerana boleh dijadikan petunjuk penyakit kanser.

Hah! Terkejut juga saya bila diberitahu begitu, lalu mengajukan beberapa soalan lanjut kepadanya. Menurutnya lagi, bila mana penyakit kanser menyerang, paparan tahi lalat biasanya akan berubah. Lalu saya bertanya, berubah macam mana?

Dia pun menjelaskan bahawa perubahan tahi lalat itu dari pelbagai segi, sama ada bentuk, warna dan lain-lainnya. Asalkan tahi lalat itu berubah dari asalnya.

Oh, barulah saya memahaminya, lalu pada malamnya, semasa berada di rumah selepas mandi, sempatlah juga saya memeriksa dan bercermin untuk memerhatikan tahi lalat yang ada di wajah saya. Dan kini, barulah saya mengetahui bahawa wajah saya memiliki lima tahi lalat. Heheheee

Paling menonjol pada pipi sebelah kanan dan tiga lagi tahi lalat terletak di pipi sebelah kiri. Di leher, pun ada satu yang menonjol. Mungkinkah pesanan wanita berusia 50 an itu ada kebenarannya? Akan saya pantau tahi lalat yang dipaparkan pada wajah handsome yang saya miliki ini.

Kepada NYA jua segala puji-pujian sedemikian, sebenarnya.
Subhanallah! Alhamdulillah!


4 Komen:

shinigamiheromi23 berkata...

amboi...handsome nye...abg kita nii.....heehehe
saya pun tumpang tersenyum bila baca ,cerita di atas....heheh

IxoR@ berkata...

oh begitu ya ?

akan sy perhatikan tahi lalat yg ada....

hehehehe...

p/s: abg hensem lama tak nampak ke blog... sibuk ya?

Zazas berkata...

wah! abgbent ada tahi lalat kat pipi rupanya!

Nur_Ma"Khairatun Hisan" berkata...

Salam..em..segale yg diciptakanNya ade sebabnye,jadi selidikilah dgn rase kesykuran kepadaNya=)..em..xthu nk taip kat ne,sni je la ye..em..time ksh sdi singgh blog...xde pe2 pn kat c2..huhu...em...pe mksd
"tak nak cuba sesuatu mgenai blog ni?" cube pe ye??

Catat Ulasan