Isnin, April 19, 2010

Cahaya NYA Sudah Ditemui ?, Inzal Kehidupan

Ohohoo... cahaya NYA sudah ditemui?
Barangkali itu hanyalah fantasi yang harus diatasi. Abg kena bersembang dengan Adikku kini dalam nada yang berbeza sedikit. Bukan lagi seperti kebiasaannya.

Maklum sahajalah, barangkali cahaya NYA yang konon-kononnya telah berjaya ditemui ada kemungkinan terlalu menyilaukan mata. Kalau di dalam ilmu keagamaan, ianya dinamakan "Gila Ism". Perangai sebegini memang pernah abg temui, pada rakan seperjuangan dahulu. Moga-moga dijauhilah kita dari pemahaman yang sebegitu, Amin.

Sebab itu, abg ingin berpesan usah dipandang terus-terusan cahaya yang dimaksudkan, kelak kabur pandangan, seumpama memerhati cahaya matahari, terpanahlah retina mata, gelap pandangan seketika pada keindahan kehidupan duniawi yang sedang diterokai.

Oppsss.. terlupa pula mendahulukan salam kepada Adikku sebentar tadi.

Salamelekom, wbt duhai Adikku yang dikasihi kerana DIA.

Sebenarnya ada kala abg tersenyum-senyum ketika membuat contengan ini. Ya lah, sambil-sambil bergurau-senda. Beberapa hari yang lalu, abg memang ingin berkongsi mengenai ukiran adik berkenaan Cahaya NYA Sudah Ditemui. Tetapi dek himpitan perkara lain, tak dapatlah abg melakukannya.

Hari ini, tiba-tiba pula ternampak sambungan kedua kisah Cahaya NYA telah ditemui. Apa lagi, terdoronglah abg berkongsi sesuatu. Untuk itu, abg memohon keizinan berbicara mengenainya. InsyaAllah, di sambungan yang kedua, ada kelapangan, abg akan tambahkan pula contengan di situ. Moga-moga Adikku yang tampan bergaya mengerti dan memahami, gurau-gurau senda begini.

Bagi Anda yang kurang bersetuju lontaran bicara ini, maafkanlah saya. Anda ada hak untuk tidak bersetuju. Realitinya, kehidupan duniawi yang dilalui memang caranya begini. Sentiasa menunjukkan pelbagai jalan-jalan untuk diterokai dengan harapan di penghujung perjalanan nanti, bertemu pancaran cahaya Ilahi yang sebenar-benarnya putih berseri-seri, InsyaAllah.

Ooo... ya, saya juga amat berharap agar Anda yang barangkali menatap contengan begini sebagai mencela agama suci, memaafkanlah saya. Pada NYA jua saya berserah dan mengharapkan keredhaan. Seandainya lakaran begini dilihat hitam, sememangnya itulah gambaran betapa lemah dan jahilnya diri saya ini.

Sememangnya saya tidak dapat memuaskan hati kesemua Anda. Rasulullah SAW juga telah menunjukkan contoh begini. Malahan lebih dahsyat lagi, sehinggakan Baginda Rasulullah SAW dilempar dengan batu.

Hatta sampai sekarang pun, masih ada yang membenci baginda Rasullulah SAW. Tergamak mereka melakarkan kartun-kartun yang tidak sepatutnya, MasyaAllah!.

Berbicara soal cahaya NYA, pasti terungkaplah sedikit demi sedikit rahsia mengenai alam duniawi yang sedang diterokai. Seumpama ilmu sains yang mendapati rupa-rupanya di sebalik cahaya putih yang sering diperhati, ada pula menyembunyikan warna yang lain paparannya.

Tujuh warna yang berupaya dilihat oleh mata manusia. Itu teori ilmu sains namanya. Warna merah mempunyai jarak gelombang pendek, manakala warna biru memancarkan cahaya yang panjang sekali. Kesemua warna cahaya ditemui pada paparan warna pelagi. Sebab itulah lautan dan langit nun jauh dapat diperhati membiru.

Perlu juga diketahui bahawa ada lagi warna cahaya yang tidak berupaya diperhati oleh mata manusia iaitu, warna ultra ungu dan infra merah namanya. Kedua-duanya melangkaui pandangan umat manusia.

Sebaliknya, abg tidak mahu melanjutkan bicara cahaya dari dimensi ilmu sains sahaja, tetapi abg terdorong berbicara dari sudut agama dan sosial manusia. Tafsirannya perlu ditelaah dari sisi positif, OK.

Bila mana Anda mengatakan telah bertemu cahaya NYA, saya ingin menambah bahawa cahaya itu ada kemungkinan akan padam dek ditiup angin kehidupan. Angin kehidupan berupaya memadamkan cahaya bila-bila masa, di mana sahaja.

Seumpama teori Isaac Newton yang mengemukakan hukum penarikan, beliau juga ada menyatakan berkenaan Teori Warna Cahaya. Dan ada yang bertentangan dengannya iaitu bernama Geothe.

Isra’ Mikraj Rasulullah SAW telah membuktikan teori kelajuan cahaya berupaya menerokai dimensi kehidupan selain kehidupan duniawi. Maka hasilnya, bukan sahaja ramai yang tidak mempercayainya, malahan dikisahkan juga ramai yang berpaling daripada menyokong perjuangan Rasulullah SAW selepas itu.

Realitinya, cahaya NYA sering kali menguji tak tentu ruang dan masa setiap jiwa manusia.

Selain itu, perlu juga diketahui bahawa cahaya yang konon-kononnya telah ditemui belum tentu cahaya yang sebenar-benarnya. Seumpama serangga kunang-kunang yang juga bercahaya, tetapi cahayanya sekejap ada, sekejap tak ada.

Seumpama kerdipan bintang dilangit dan cahaya matahari yang dilihat pada siangnya dan dipantulkan oleh bulan pada malamnya. Tetapi, ada ketikanya berlaku juga gerhana.

Sebenarnya, abg ingin mengatakan bahawa cahaya yang telah ditemui masih kecil nyalaannya dan tidak berupaya menyinari kehidupan yang dilalui ketika ini. Memang masih kecil dan tidak dapat menyuluh jalan-jalan yang berliku di hadapan sana. Ini keyakinan yang abg miliki.

Kalau adik tidak bersetuju, tak mengapa kerana tugas abg hanya memberitahu. Kalau tidak, masakan orang-orang berilmu bernama ustaz dan ustazah masih bergelumang dengan dosa. Seumpama tuan guru yang berasa takbur dengan ilmu yang dimilikinya, dan peguam syarie, mencari bukti untuk mengukuhkan hujah yang diberi.

Merujuk pada ilmu sosial atau lebih tepat ilmu seks juga dikenali seksologi, orang yang percaya telah bertemu cahaya NYA, boleh juga ditafsir sebagai telah mengecapi inzal kehidupan. Sekali lagi, ... Mengecapi Inzal Kehidupan.

Inzal adalah luahan kata berkenaan kepuasan diri dari dalaman. Bila mana telah mengecapi inzal, menurut ahli seksologi, fasa seterusnya yang dilalui adalah fasa menurun, kerana tahap tertinggi di dalam melampiaskan syahwat telah mengecapi klimaksnya.

Opsss... maaflah, kalau tiba-tiba Anda dilanda tiupan angin syahwat sekarang ini. Bukankah saya dah pesan di awal tadi yang contengan ini berbeza sedikit.

Ada baiknya saya berhenti sekarang ini, terlebih-lebih pula nanti. Bukan sahaja termuntah, malahan nafsu pula menyelubungi diri, tak pasal-pasal saya menerima akibatnya.

Sebagai penutup, izinkanlah saya meluahkan bicara berkenaan cahaya bahawa apa yang ditemui belum tentu cahaya NYA kerana ilmu cahaya sering kali menguji dan ada kala memperdaya.

Seumpama melihat suatu benda berwarna hitam. Mengapa ianya kelihatan hitam?

Tafsiran ilmu sains mengatakan ianya hitam kerana cahaya yang memancar padanya telah diserap kesemuanya oleh benda itu. Bila mana benda terbabit menyerap kesemua cahaya putih, maka hitamlah bila dilihat oleh mata manusia.

Sebaliknya pula suatu benda berwarna putih, ianya kelihatan putih kerana cahaya yang memancar padanya tidak diserap kesemunya, malahan kesemua cahaya putih itu dipantulkan semula. Sebab itulah mata manusia melihatnya berwarna putih.

Adikku pasti mengerti dan memahami rahsia-rahsia begini. Sebab itulah abg sering bertandang ke sini, laman blog adikku ini. Apatah lagi ilmu begini ada kaitan dengan The Secret, Law of Attraction, Electromagnetism, dan kini bolehlah digabungkan menjadi Electromagnetism Radiation, iaitu Hukum Penarikan Cahaya.

Syabas dan salam penuh kasih buatmu duhai adikku.



1 Komen:

Cik Amy Sensei berkata...

salam..

apa khabar abg bent?
sihat ke..

dah lama tak menjengah di blog abg bent ni..dah banyak entri yang saya sudah tertinggal rupanye..ehehhe..

p/s: moga abg dan keluarga sihat dan ceria slalu

Catat Ulasan