Ahad, Februari 07, 2010

Perlakuan Positif @ Negatif seumpama Law of Attraction @ Law of Rejection

Salamelekom, wbt duhai adikku yang saya kasihi kerana DIA
Sekuntum "flying kiss" abg terbangkan untukmu jua. Moga-moga bergembiralah selalu hendaknya.

Izinkanlah abg berbicara seketika ini. Bukan berlagak takbur apatah lagi sombong, na’uzubillah. Coretan ini sekadar ingin menggapai suruhan Ilahi di dalam Kitab Suci yang terkandung pada surah 103, cuma tiga ayat sahaja di dalamnya. Itulah surah Al-Asr namanya – berkaitan Waktu sebenarnya.

Realitinya, abg masih belum dapat menangkap fikiran negatif yang adik luah. Sungguh! abg masih belum berupaya memahaminya. Barangkali dek keterbatasan kuasa minda yang saya ada.

Lagipun Law of Attraction saya tidak pernah praktikkan. Paling selalu saya hanya memanjatkan DOA kepada Tuhan Yang maha ESA. Di sebalik Law of Attraction, saya percaya dan yakin ada juga Law of Rejection. Kedua-duanya adalah kehendak Ilahi yang Maha Pengasih dan Penyayang untuk manusia fahami mengapa berada di sini, di dunia ini...

Sebab itulah saya selalu memohon Doa petunjuk dari Ilahi di dalam hal-hal yang begini. Apalah sangat kuasa minda yang saya ada ketika ini... paling pasti, saya akan berusaha di dalam pelbagai perkara untuk menggapai setiap cita-cita dan keinginan menggunakan deria 3D yang saya miliki. Tiga D yang saya maksudkan ialah pendengaran, penglihatan dan Akal Fikiran Mata Hati. Moga-moga apa yang dikehendaki akan tercapai nanti, ditambah petunjuk Ilahi agar diberkati setiap usaha di dunia ini.

Sama ada Law of Attraction atau Law of Rejection, kedua-duanya akan saya syukuri dan redhai bila mana pelbagai usaha telah dilakukan untuk menggapai cita-cita yang diinginkan. Bukanlah sekadar dikhayal-khayalkan ;) Apatah lagi sekadar dibayang-bayangkan sahaja seolah-olah berserah pada alam semesta untuk memberikannya. Memang Tidak!.

Lebih baik saya berusaha bersungguh-sungguh dan menggapai setiap apa yang diinginkan dan dicita-citakan. Saya akan menggunakan minda sedar saya sepenuhnya. Mengapa saya harus menggunakan minda separa sedar pula? Minda saya memang sempurna ciptaannya. Kalau menggunakan separa sedar sahaja khuatir pula diiringi para tentera durjana yang kelak memesongkan akidah saya. Nau'zubillah!

Pastilah juga selain menggunakan minda sedar sepenuhnya, saya tidak lupa untuk memohon keberkatan dengan berdoa sentiasa kepada NYA, Tuhan Yang Maha Esa, Pemilik segala keajaiban dunia.

Kepada NYA jua saya berserah dan bertawakkal, pastilah apa yang berlaku atas ketentuan NYA jua. Attraction atau Rejection adalah hukum alam yang amat besar manafaat NYA dikecapi di dalam kehidupan duniawi. :) Apatah lagi saya ini hanyalah seorang Insan yang masih lagi belajar pelbagai Ilmu-Ilmu yang ada termasuklah mencari-cari cahaya Ilahi agar dapat diguna di dalam kehidupan duniawi.

Attraction atau Rejection, seumpama positif atau negatif. Kedua-duanya bertentangan, berbeza dan mengandungi pelbagai makna, tetapi andai dapat dijadikan satu, pastilah ada manafaatnya ;)

Bersederhana di dalam setiap perkara. Wasatiyah namanya.

Seumpama kehidupan dunia yang penuh warna-warninya. Andai kesemua warna disatukan, akan terpancarlah sinaran putih. Menurut ilmu sains, bila mana pelbagai warna menjadi satu, akan terpancarlah sinaran putih. Dan bila mana warna putih ini diserakkan, akan terbongkarlah pelbagai warna di dalamnya, seumpama serakan pelagi yang berupaya memancarkan tujuh warna kesemuanya, terlalu indah paparannya pada penglihatan mata... Tetapi ingat!, ianya sementara sahaja. Akan hilang jua keindahannya.

Saya paling suka melihat warna biru sebenarnya. Sebab itulah di dalam blog Pedoman Hidup dipaparkan banyak warna biru. Gambar hiasan yang terpampang di atas blog Pedoman Hidup ini adalah mengenai dunia. Ianya mengandungi warna biru dan ada juga warna kehijauan ditengah-tengahnya. Warna hijau terhasil dari pohon-pohon yang subur menghiasi daratan, manakala di atas pula, warna biru bercampur tompokan-tompokan putih. Barangkali ada yang perlu dimengerti?

Oppssss… apa hal pula saya berbicara mengenai warna ketika ini.

Perlu saya jelaskan bahawa warna yang dinyatakan tadi tiada kena mengena dengan parti politik di Malaysia. Biru bukan bermaksud BN atau PKR, manakala Hijau pula bukan bermakna PAS. :)

Oh ya, saya sebenarnya ingin berkongsi mengenai positif atau negatif. Sebenarnya saya nak beritahu bahawa yang mengetahui baik buruknya sesuatu perkara pastilah Allah SWT. Siapalah saya yang ingin mengambil peranan sedemikian rupa. Paling pasti, di dalam kehidupan duniawi, saya tetap inginkan petunjuk NYA di dalam melakukan pelbagai perkara.

Positif tidak semestinya baik dan sebaliknya pula yang negatif belum tentu jahat kerana yang mengadilinya nanti adalah DIA, Tuhan Yang Maha ESA. Di sebaliknya, yang bertanggungjawab ke atas semua perkara yang telah dilakukan adalah diri kita masing-masing. Pembalasan akan dirasai di akhirat sana.

Seumpama saya menconteng-conteng ketika ini, saya pasti tidak semua menyukainya. Akan ada yang sakit hati barangkali... Maafkanlah saya andai itu yang berlaku.

Saya menconteng di sini bukanlah berkehendakkan popular, apatah lagi berlagak hebat, untuk bersaing dengan Anda sebagai seorang blogger. Memang bukan begitu maksud saya melakar di sini. Ketahuilah bahawa saya hadir di dunia maya ini adalah kerana amat takutkan DIA. DIA yang saya kenali Tuhan Yang Maha ESA, Allah SWT. Masih lagi terngiang-ngiang di telinga, ayat yang dipesan NYA.

“Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu di dalam kerugian; Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar.” (Al-Asr, 103: 1 – 3)

Apa yang saya lakukan di sini, semata-mata mengharapkan keredhaan NYA jua. Itu adalah pengukur sebenar mengapa saya terus berusaha melakar di sini. Saya tetap yakin bahawa kalau berkehendakkan yang baik-baik, diri kita haruslah merasai kehadiran NYA. Kalau tidak pun dapat merasai kehadiran NYA di sisi, ketahuilah bahawa sebenarnya DIA sedang memerhatikan setiap gerak geri pada setiap ketika. InsyaAllah, akan adalah cahaya NYA diguna untuk menyuluh kehidupan duniawi.

Positif belum tentu mengatasi yang negatif kerana kedua-duanya tetap ada baik-buruknya. Itulah yang saya ingin kongsikan. Seumpama Attraction atau Rejection, kedua-dua hukum alam ini belum tentu mengatasi antara satu sama lain ;) DIA jua yang mengetahui segala-galanya.

Satu perumpamaan yang saya boleh berikan di sini ialah ramai manusia mengatakan bersembahyang itu baik. Bersolat memanglah baik, siapa-siapa pun tidak menyangkal bahawa perbuatan solat atau sembahyang memang baik. Tetapi pernahkah adikku membaca peringatan NYA ini?

“Sebab itu celaka untuk orang-orang yang bersembahyang” (Al-Maun, 107: 4)

Bilamana Allah SWT memberi peringatan Celaka! ia tidaklah sama seperti mana diungkapkan oleh manusia. Meminjam kata-kata seorang motivator Malaysia, Sama-samalah kita renung-renungkan... Dan Selamat Beramal. ;)

2 Komen:

tQah berkata...

salam...

syukran..abgBent..

adik..tqah..singgah..kembali..

ukhwah..itu..indah..moga..ukhwah..alam..maya..
dpt..berkongsi.manafaat..bersama..
:)

*cilipadi=hafizah* berkata...

Salam, abgbent! aye cari gak artikel yang aye komen ni, xjumpa plak kat imotivasi,,hehe..
sebenarnya yang membuatkan aye berfikiran negatif ni lah, yelah, bila keluar dan berjalan2, kita pasti akan jumpa dengan orang dan persekitaran yang pelbagai ragam.
Yang tak patut dilihat, terlihat pulak maksud aye tgk pemandangan yang menyakitkan mata seperti sesuatu yg xsenonoh jugak la..sekaligus mendatangkan fikiran negatif. Sebab tu, aye benar2 sentiasa berdoa agar sentiasa berpaut pada ALLAH Azzawajala..AMIN..

Catat Ulasan