Rabu, April 08, 2009

Pengalamanku bertemu Jodoh .. bhg 1

Petang ini, tiba-tiba pula aku merasa ingin sekali berkongsi dengan Anda. Berkongsi mengenai pengalaman hidupku sebelum dan di saat-saat aku bertemu Jodoh.

Cerita ini memang eksklusif aku ceritakan kepada Anda yang sentiasa menziarahi blog ini. Tidak pernah aku menceritakannya kepada sesiapa sebelum ini, kecuali insan istimewa dalam hidupku iaitu Isteriku Yang Tercinta dan pastilah juga adik beradikku mengetahuinya.

Matlamatku menceritakanya kepada Anda adalah kerana ingin berkongsi, moga-moga adalah manafaatnya coretanku ini kepada Anda khususnya adik-adikku sama ada yang wanita atau lelaki yang sentiasa berusaha menziarahi blog ini.

Cerita ini aku mulakan dengan memperkenalkan diriku adalah seorang yang pemalu. Ceh!!! Sungguh…. Memang aku ini pemalu dan tidak pandai mengorat wanita. Apatah lagi berterus-terang dengan wanita yang aku suka melihat mereka.

Sifat pemalu ini memang aku miliki. Sebab itu barangkali di dalam hidupku bukan aku yang mengorat, tetapi aku yang diorat. Bukan sahaja wanita, bahkan yang maknyah pun cuba-cuba untuk mengorat aku.

Anda tak percaya? Sungguh, memang aku pernah diorat oleh beberapa orang maknyah. Lucukan!!!

Memang aku tidak menafikan bahawa beberapa kali juga aku hampir-hampir jatuh cinta dengan wanita sebelum mendirikan Bahtera Perkahwinan. Namun disebabkan oleh sifat pemaluku itu, maka aku tidak berani meluahkannya. Apa yang pasti, kadang juga aku dilamar oleh beberapa wanita.

Tetapi sejujurnya, aku menolak lamaran mereka untuk menjalin hubungan cinta kerana pada diriku, andai cinta itu aku terima, pastilah aku akan ada tanggungjawab yang harus dilakukan.

Selain itu, jauh di sudut hatiku, memang aku bertekad untuk tidak mahu bercinta sebelum mendirikan Bahtera Perkahwinan. Itu memang telah aku tekadkan di dalam diriku. Kerana apa? Kerana aku tahu bahawa seandainya aku melakukannya, pasti aku akan ditewaskan oleh musuh-musuh ketatku iaitu para syaitan.

Pastilah musuh-musuhku itu akan bersorak-gembira kerana dapat menewaskanku di dalam hal ini. Kenapa? Kerana di situlah antara lubang-lubang kejayaan mereka menewaskanku. Sebab itulah aku tidak mahu bercinta sebelum terbinanya Bahtera Perkahwinanku.

Anda, usahlah marah padaku seandainya tidak bersetuju denganku mengenai perkara ini. Ya, aku tahu bahawa Anda ada kekuatan melawan para musuh ketatku itu. Tetapi bagi diriku, sejujurnya aku amat takut dengan cabaran itu. Apatah lagi membayangkan seandainya aku ditewaskan oleh mereka kelak. Sebab itu di awal-awal lagi aku berusaha mengelaknya. Kenapa? Kerana sememangnya aku ini terlalu lemah berbanding Anda.

(Coretan aku disambung lagi di lain masa).

4 Komen:

Na Shari berkata...

Wah...topik menarik ni....sambung epat2 tau...

meza berkata...

ala abang ni.
dah semangat dah ni.
siap nak jadikan sebagai rujukan.
cepat sket ye cite.

;)

ViLdA FiDa berkata...

hek2..betul2..beh2 entry ni..nanti sambung lagikk..

Khadijah Zek berkata...

bestnya pengalaman...seronok baca..=)

Catat Ulasan