Jumaat, April 10, 2009

Pengalamanku Bertemu Jodoh... bhg 2 (diraba)

Bahagian 2

Beberapa kali aku berusaha memikirkan lanjutan kisah pengalamanku bertemu jodoh. Sebenarnya agak sukar juga aku meneruskan lanjutannya.

Maklumlah, dalam beberapa hari ini aku ditimpa kesibukan menyebabkan usahaku untuk meneruskan kisah tersebut dalam waktu yang singkat telah tergendala.

Komentar daripada adik-adik di ruangan komen coretan terdahulu, telah mendorong dan memaksa diriku untuk melakarkan cerita berikutnya. Walaupun hakikatnya masih lagi di dalam kesibukan.

Pada petang ini, aku cuba berusaha mengambil sedikit masa yang ada untuk melanjutkan kisahku bertemu jodoh dengan harapan agar adik-adik tidak hampa bila melawati blog ini. Terima kasih kerana terus berziarah dan membaca coretan-coretanku.

Kali ini aku ingin kongsikan kisah sebenarku diraba. Oppssss… Jangan terkejut atau terperanjat!.

Memang ini kisah benar yang berlaku. Bukanlah selalu, tetapi hanya sekali peristiwa ini berlaku pada diriku. Disebabkan ianya berlaku sekali di dalam hidupku sehingga kini, maka ianya masih melekat di minda dan jiwa ku walaupun peristiwa itu telah lama berlalu.

Sebab itu aku katakan cerita pengalamanku bertemu jodoh sebagai eksklusif untuk Anda yang sudi berkunjung ke sini.

Jangan diingat perlakuan raba meraba ini hanya berlaku ke atas perempuan sahaja. Ianya juga telah berlaku ke atas diriku yang bernama lelaki. Heheheee..

Memang mengaibkan sekiranya perempuan melakukan perbuatan itu. Ianya juga amat memalukan kerana pada saya, seorang gadis tidak seharusnya berperangai sedemikian. Aku menceritakan peristiwa ini dengan harapan moga-moga ianya menjadi pedoman.

Peristiwa itu berlaku ketika aku berumur 27 tahun dan masih belajar di peringkat Sarjana Sains. Ketika itu, setiap hari aku ke kampus menaiki bas mini awam. Bukan satu hentian, tetapi aku terpaksa berpindah bas dua kali. Maklumlah, kediamanku bersama empat rakan lain ketika itu agak terpencil dan hanya berkeupayaan dimasuki oleh bas-bas mini tanpa lesen.

Telah menjadi kegemaranku, bilamana menaiki bas mini, tempat duduk di bahagian belakang adalah pilihanku. Di bahagian belakang itulah paling sesuai untukku memerhatikan gelagat segala yang berlaku di dalam bas ketika itu.

Suka juga aku memberitahu bahawa terkadang terdetik juga di dalam hatiku mengharapkan agar adalah awek cantik duduk di sebelahku. Hehehe…

Suatu hari, peristiwa yang aku impikan itu memang berlaku. Bukan seorang awek, tetapi tiga sekawan telah duduk di bahagian belakang bas mini ketika itu. Sebenarnya bahagian belakang bas mini boleh memuatkan empat orang sahaja. Peristiwa itu berlaku sekitar pukul 7.00 malam di mana penglihatan di dalam bas mini agak samar-samar.

Disitulah bermulaanya kisah yang aku ingin ceritakan ini. Ianya berlaku betul-betul diluar jangkaanku.

Masih segar di dalam ingatanku, entah mengapa awek yang dekat denganku tiba-tiba meletakkan tangannya dan menggaru-garu di atas pahaku. Betul-betul aku terkejut bercampur berdebar-debar dan pastilah juga keliru. Sememangnya peristiwa itu tidak pernah aku fikirkan akan berlaku.

Dalam masa yang sama, aku juga perasaan yang dia sedang melirikkan matanya kepadaku. Nasib baik juga disebabkan sifat pemaluku, akhirnya aku memalingkan wajahku ke arahnya dengan mengerutkan keningku dan menunjukkan yang aku memang tidak menyukai perbuatannya ketika itu.

Barangkali dia memahami isyarat yang aku berikan, akhirnya dia mengalihkan tangannya dari ribaanku. Sebenarnya peristiwa itu betul-betul mengejutkan aku. Dan mindaku terus sahaja berputar, bercampur-baur dan di dalam keadaan dilemma.

Ada dua pilihan yang aku boleh lakukan ketika itu. Sama ada aku berasa riang gembira dan menyambut pelawaanya ? #@%$ ... Atau aku memarahi sahaja dia dan seterusnya menempelak perbuatannya.

Namun, syukur Alhamdulillah, kewarasan akal fikiranku membuatkan aku tidak memilih kedua-dua pilihan itu. Pastilah ia didorong oleh sifat pemaluku.

Aku juga yakin andai memilih salah-satu di antara kedua-dua pilihan itu, pastilah para musuhku (syaitan) akan bersorak gembira melihat gelagatku ketika itu.

Akhirnya aku tenangkan diri dan buat-buat seolah-olah tiada apa yang berlaku. Pastilah wanita yang duduk disebelahku itu memandang secara sinis dan sempat juga melontarkan senyuman-senyumannya kepadaku.

Aku tidak pasti mengapa awek disebelahku itu melakukan perbuatan itu. Memang aku tidak mahu memikirkan apa-apa kemungkinan kerana itu adalah urusannya. Pastilah hanya DIA yang mengetahuinya.

Apa yang aku mampu lakukan selepas itu, menetapkan pendirianku dan beristigafar pada-Nya. Alhamdulillah, DIA telah memberikan kekuatan kepadaku.

Kisah itu berakhir begitu sahaja dan memanglah aku tidak berusaha mengenali awek yang duduk di sebelahku itu. Kenapa? Kerana aku yakin dengan kekuasaan-Nya. Sesungguhnya DIA maha Adil dan maha Bijaksana. Masih segar di dalam hati dan mindaku akan pesanan-Nya;

Lelaki yang berzina (lazimnya) tidak ingin berkahwin melainkan dengan perempuan yang berzina atau perempuan musyrik dan perempuan yang berzina itu pula (lazimnya) tidak ingin berkahwin dengannya melainkan oleh lelaki yang berzina atau lelaki musyrik dan perkahwinan yang demikian itu terlarang kepada orang-orang yang beriman. (An-Nur, 24: 3)

Dan janganlah kamu menghampiri zina, sesungguhnya zina itu adalah satu perbuatan yang keji dan satu jalan yang jahat (yang membawa kerosakan). (Al-Isra, 17: 32)

Kini fikiran warasku berkata-kata mungkinkah awek-awek itu sengaja mengenakan aku? mungkinkah mereka hanya ingin bergurau-gurau denganku? mungkinkah juga awek itu memang mau mengorat aku? Atau mungkinkah juga bisikan-bisikan musuhku cuba mempengaruhi agar aku menuruti perbuatan seperti itu?

Ya, banyak lagi kemungkinan yang boleh aku senaraikan. Dan pasti hanya awek yang duduk di sebelahku itu mampu menjawabnya. Apa yang paling penting padaku, pastilah aku tidak berminat awek berperangai seperti itu.

(Akan aku sambung lagi kisahku ini di lain masa)

4 Komen:

Na Shari berkata...

Huish...berani betul perempuan tu...Mana pergi rasa malu dia ye?

paan berkata...

memang dasyat pengalaman ko nie...

Shima^Ku berkata...

wah sampai mcm tu sekali ye..dahsyat sungguh la..

Tanpa Nama berkata...

btul ke pompuan tu.. ntah2 nyah kot

Catat Ulasan