Rabu, Mac 03, 2010

Memadam Dendam Silam Yang Hitam dan Memeritkan!

Waduh! terkesan juga hati saya bila menelaah luahan perasaan daripada Akak dan Adikku sebentar tadi. Salamelekom, wbt duhai Akak dan Adik yang saya kasihi kerana DIA. Izinkanlah saya berkata-kata dari jiwa yang saya miliki ketika ini.

Realitinya, kesalahan seseorang sememangnya amat sukar dimaafkan. Apatah lagi kesalahan yang dilakukannya itu tidak dapat diterima akal. Pasti ianya kekal selama-lamanya. Ada kalanya dibawa sampai ke hujung nyawa. Perbuatan sedemikian boleh juga dinamakan sebagai Dendam Yang Membara... Nau’zubillah.

Alhamdulillah, kerana Akak Comel Berhati Waja masih mempunyai keimanan kepada Allah SWT, sebab itulah berupaya meredhai kepedihan dan tusukan para syaitan durjana. Syabas dan Tahniah! duhai Akak yang saya kasihi kerana DIA. Kalau tidak, entah apa-apa yang boleh berlaku sebenarnya.

Tidak seperti Adik yang masih lagi diselimuti emosi penuh rasa benci, sehingga mengukirkan kata benci besar sebegini --> BENCI!!!.


Realitinya, kita sebagai makhluk NYA yang bergelar manusia, memang akan melakukan pelbagai kesalahan semasa menjalani kehidupan duniawi. Seperti yang Akak nyatakan, menghilangkan barangan peribadi yang amat berharga yang sukar dicari ganti sememangnya amat menyakitkan hati. Sungguh! kalau terkena pada batang hidung sendiri, pastilah terasa kepedihannya menusuk jauh ke lubuk hati sanubari.

Begitu juga dengan Adik yang meluahkan rasa hati akibat dimaki hamun oleh seorang lelaki yang digelarnya sebagai BIADAP!!!, Mangkuk Jamban Rumah Setinggan. :( , Aduh! luahan kebencian sedemikian membuatkan hati sanubari yang saya memiliki merasainya. Sungguh! sebab itulah ada lakaran ini.

Sememangnya tidak mudah dibicarakan kepedihan yang dirasakan oleh mereka berdua. Hanya individu berkenaan yang mengerti dan memahami betapa pedihnya kesalahan yang orang itu telah lakukan. Itulah peranan hati sanubari yang kita miliki. Merasai apa yang kita lalui di sepanjang kehidupan ini.

Di sebalik itu, ada juga terselindung satu lagi elemen penting pada jasad kita yang perlu diketahui. Ianya amat suci. Itu pun kalau ingin dirasai kehadirannya. Nak tahu apa? saya menamakannya sebagai Jiwa Yang Satu.

Ianya berselindung di balik hati sanubari yang kita miliki dan berupaya menterjemahkan apa yang dirasai sehingga ke alam barzakh nanti.

Akak dan Adik boleh merasai kepedihan akibat kesalahan yang orang telah lakukan. Sampai bila-bila pun Akak dan Adik boleh merasainya andai berkehendakkan sedemikian rupa. Sungguh! Akak dan Adik boleh terus merasainya sampai bila-bila. Tiada siapa yang berupaya mengubati kepedihan itu, kecuali Akak dan Adik sendiri.

Memang Akak dan Adik sendiri yang kena merubahnya kerana kesakitan itu hanya Akak dan Adik yang merasainya, bukannya “mereka”. Lagi Akak dan Adik memendam rasa, lagi sukalah “mereka”.

“Mereka” yang saya maksudkan bukanlah mereka yang merosakkan barangan Akak atau yang memaki hamun itu, memang bukan. Yang saya maksudkan ialah mereka yang saya namakan Syaitan Durjana dari keturunan Iblis Laknatullah. Mereka sememangnya bersorak gembira selagi mana memori hitam itu Akak dan Adik masih simpan di dalam hati dan sanubari sendiri.

Sebagaimana mereka gembira melihat Nabi Adam diturunkan ke dunia dari Syurga, begitu jugalah rasanya kegembiraan mereka bila Akak dan Adik terus menyimpan rasa dendam sebegitu rupa. Dendam yang disimpan kadang kala boleh merosakkan fikiran kerana Hati Sanubari yang menyimpannya tidak berupaya melakukan lain-lain perkara sehingga gagal berfungsi sepenuhnya.

Hati Sanubari yang menyimpan dendam akan menggembirakan “mereka” selain memudahkan kerja-kerja “mereka” agar Akak dan Adik sentiasa alpa bila mana berjumpa dengan sesiapa. Sampai bila-bila Akak dan Adik sememangnya berupaya merasai dan memendam kepedihan itu di dalam hati sanubari.

Akak dan Adik juga berupaya meluahkannya bila-bila masa kepada sesiapa sahaja. Memang boleh! nak melaungkannya seantero dunia pun memang boleh. Sampai bila-bila. Selama-lamanya selagi mahu melakukan sedemikian rupa. Tiada siapa yang dapat menghalangnya, kecuali Jiwa yang Akak dan Adik miliki...

Nak mengharapkan mereka berubah? Ketahuilah bahawa itu bukan kuasa Akak dan Adik sebenarnya. Mereka yang didendami juga memiliki Jiwa mereka sendiri. Jiwa mereka akan berfungi menurut kata Hati Sanubari yang mereka miliki. Sebagaimana Akak dan Adik merasai kepedihan yang masih disimpan di dalam Hati Sanubari ketika ini.

Untuk memadamnya, memanglah bukan kerja mudah kerana perasaan insan diciptakan memang begini. Mengingati semua perkara yang diajarkan oleh NYA. Agar dapat diuji sejauh mana Jiwa yang dimiliki menyimpan Keimanan kepada NYA di sebalik khazanah ilmu kehidupan yang amat berharga seperti yang sedang dilalui ketika ini.

Seandainya jiwa mempunyai keimanan yang tinggi, Keimanan yang dapat merasai kehadiran NYA sentiasa di sisi, pasti dengan mudah sahaja memori silam yang hitam dan pedih itu disimpan rapi di dalam hati sanubari. Ianya tidak akan diusik walau sekecil-kecil usikkan pun oleh Jiwa yang dimiliki. Ianya dibiarkan menjadi khazanah ilmu berharga dan disimpan rapi selama-lamanya tanpa usikkan oleh Jiwa yang dipunyai.

Bilamana ianya disimpan berlapikkan keimanan kepada Tuhan, akan muncullah keredhaan yang tiada tolok bandingannya. Keredhaan melepaskan segala macam kemewahan, kekuasaan dan segala macam perasaan yang menjadi hiasan duniawi yang kadang kala boleh mengalpakan tujuan sebenar mengapa kita berada di sini, di dunia ini.

Kita ke sini sememangnya sedang diuji agar dapat menduduki kembali taman-taman indah yang saya menamakannya Taman-Taman Syurgawi. Nabi Adam dan Hawa juga pernah bersalah, tetapi Allah SWT Yang Pemurah memberikan mereka kehidupan duniawi untuk dilalui...

Kita juga boleh kembali ke Syurga, andai Jiwa yang dipunyai memiliki rasa kasih sayang sesama insan bersulamkan Keimanan Yang Tinggi, mempercayai kekuasaan Tuhan Yang Maha Esa, selain meredhai segala macam cabaran dan dugaan yang ditimpakan di sepanjang perjalanan kehidupan duniawi ini.

Hanya Jiwa yang mengerti, cekal dan tabah berupaya melaluinya...

3 Komen:

prettyrain berkata...

menyinggah setelah lama tak melawat

«♪Ruff♪» berkata...

kite sangat baik dgn seseorg
tp dia hati kite sakit...
kita jadi benci...
tp lama2 kite ignore kan perasaan itu...
tp kite dgn org yg kite benci mcm jauh...
kite jd mls nk layan dia atas kesakitan yg telah dia buat...
adakah itu juga namanya berdendam

Sassy berkata...

Thanks for dropping by. Hope you had a good time reading =)

Catat Ulasan