Selasa, Mac 15, 2011

Jelmaan Kasih Buatmu

Saya teruja, bila menelaah komentar dari adik. Terima kasih di atas pujian begitu. Puji-pujian seolah-olah diri ini sudah hebat... Realitinya, saya masih lagi meraba-raba mencari-cari cahaya NYA untuk menyuluh kehidupan ini.

Adik juga harus ketahui bahawa realitinya, kita sama sahaja. Ada akal, ada mata, ada telinga, ada perasaan dan ada segala-galanya...

Cuma berbeza dari pengalaman hidup yang telah dilalui.
Di sinilah saya kongsikan pengalaman itu, di blog Pedoman Hidup ini.

Semoga adik-adik yang saya kasihi kerana DIA akan dapat mengetahui secebis dari kehidupan yang telah saya lalui... Bukan berbangga, tetapi ingin berkongsi. Kalau saya berupaya menggapainya, tidak mustahil untuk adik-adik melakukan yang lebih hebat dari itu semua. Sememangnya adik-adik lebih cemerlang untuk melakukannya...

Ketika ini, segala-gala yang kita tempuhi adalah nikmat kehidupan. Kehidupan untuk menguji keimanan. Sama-samalah kita tempuhi bersama-sama. Tiada yang mustahil bagi NYA.

InsyaAllah, saya mendoakan semoga adik berupaya merangkul cahaya NYA agar dapat digunakan semasa kehidupan ini untuk menyuluh langkah-langkah seterusnya. Begitu juga saya, moga-moga DIA melimpahkan kasih sayang dan rahmat NYA kepada saya.

Moga-moga kilauan cahaya NYA berupaya merungkai satu persatu rahsia alam kehidupan yang sedang kita lalui bersama-sama ketika ini.

Kalau di awal contengan tadi, saya menyatakan saya teruja, lalu keterujaan itulah yang saya berusaha membimbingnya supaya tidak membuak-buak desakkannya. Sebab itulah saya berehat terlalu lama...

Maafkanlah saya seandainya adik sudah menunggu terlalu lama untuk menatap contengan dari saya di sini. Sungguh! saya amat mengasihimu, sebab itulah pagi ini, saya berusaha memberikan satu coretan baru, khusus untukmu...

Moga-moga contengan ini tidak diselimuti nafsu. Kepada NYA jua saya berserah.

Ketahuilah juga bahawa keterujaan yang saya lalui sebelum ini betul-betul bernafsu gelora... Seolah-olah merasa bangga dek setitis ilmu yang diperolehi di dalam menyelongkar rahsia kehidupan alam ini. Ibarat tsunami yang melambung tinggi.

Lalu, saya harus berehat dan berhenti seketika di dalam menghasilkan coretan di sini. Apatah lagi saya sedang diburu... Lalu saya harus berehat entah sampai bila, kerana itulah kaedah saya meredakan bisikan para syaitan durjana.

Kepada adikku yang sedang memburuku, ketahuilah bahawa kita tetap serupa, usah dilihat seolah-olah diriku hebat, kerana aku juga sepertimu, ada mata, ada telinga, ada akal dan yang paling penting, ada hati untuk kita sama-sama meneliti, akan erti kehidupan ini.

Sesungguhnya semua yang hebat dan ajaib yang diperhati mata, adalah milik NYA selama-lamanya. DIAlah Allah SWT, Penguasa Alam Semesta.

Salam kasih buatmu, duhai adikku! yang dikasihi kerana DIA...




2 Komen:

Noor Wahidah Mahat berkata...

salam..
bagus blog awak..keep it up!!
salam singgah ke blog saya juge..
TQ.

apisv2 berkata...

salam,
mengunjungi rakan2 blog;)
slm perkenalan,
blog apisv2

Catat Ulasan