Isnin, Februari 22, 2010

Lakaran Peribadi...1

Anda...
Sememangnya saya kasihi kerana DIA.

Terima kasih kerana terus berziarah ke sini. Walaupun Anda tidak berkongsi apa-apa di ruangan komentar blog ini, saya percaya yang Anda tetap inginkan pengisian di sini. Itulah realiti yang saya boleh rasai.

Sekali lagi saya ingin beritahu bahawa saya amat menghargai kesudian Anda bertandang ke sini sambil menelaah. Lebih-lebih lagi memaparkan Anda telah menjadi pengikut pada blog ini. Memang saya terlalu menghargainya. Terima kasih duhai adik-adikku yang saya kasihi kerana DIA. Memang saya terharu melihatnya.

Kalau saya perlihatkan wajahku yang terharu di sini, barangkali selepas itu saya akan tersipu-sipu malu. Sebab itulah hanya lakaran ini sahaja yang dapat saya luah untuk tatapan Anda.

Harap-harap akan dapatlah dirasai ikatan yang saya cuba jalinkan dengan Anda. Tetapi, seandainya tidak dapat dirasai ukhuwah ini, berkemungkinan belum cukup difahami mengenainya. Tidak mengapalah kalau itu yang berlaku. Barangkali suatu hari nanti, Anda akan kelak merasainya jua nanti.

Sengaja saya melakarkan satu coretan peribadi petang ini khusus untuk Anda yang saya kasihi kerana DIA supaya tidaklah tertanya-tanya ke mana perginya diri saya dua tiga hari ini.

Saya masih ada di sini.

Cuma kesempatan untuk membuat lakaran sering sahaja terhalang. Maaflah, kerana terlalu lewat memberitahu kepada Anda tentang ucapan terima kasih dan penghargaan begini.

Ketahuilah bahawa walau sesibuk manapun, saya akan tetap berusaha memberikan lakaran-lakaran untuk diteliti dan ditafsir mengenainya.

Anda tahu mengapa saya tetap berusaha sedemikian rupa? Bukan kerana bersaing dengan sesiapa. Jauh sekali kerana menyaingi kehebatan Anda yang sememangnya lebih hebat daripada saya. Memang bukan!

Sebabnya saya membuat lakaran-lakaran di sini adalah kerana saya amat mengasihi Anda. Pastilah kerana DIA. DIA yang saya imani iaitu Tuhan Penguasa Alam Semesta, Allah SWT. Saya juga ingin memberitahu di sini tentang kekuasaan-kekuasaan yang ada pada NYA.

Biasanya pada petang begini, saya gunakan masa terluang bermesra dengan keluarga atau kadang kala membuat latihan angkat berat di rumah. Latihan angkat berat saya lakukan di rumah untuk mengeluarkan peluh badan, selain ingin kelihatan segak bergaya di bahagian bahu dan dada. Cehhh! Macam minta puji pula cerita ini saya kongsikan di sini. Sebenarnya saya ingin bergurau-gurau dengan Anda sekarang ini.

Saya sebenarnya membuat latihan angkat berat menggunakan alat ”dumbell” iaitu mengangkat besi berat untuk membentuk bahagian bahu dan dada. Tetapi petang ini saya harus melupakan latihan itu kerana ingin membuat coretan untuk Anda.

Biasalah, bila mana kita dilema melakukan sesuatu perkara, akan berlakulah proses minda untuk membuat pilihan mana satu yang harus didahulukan.

Seperti sekarang ini, saya terpaksa melupakan latihan angkat berat menggunakan dumbell dan mengisikan masa yang ada petang ini dengan membuat satu coretan di blog Pedoman Hidup agar dapat ditelaah oleh Anda. Kemudian sajalah latihan angkat berat itu saya lakukan. Barangkali selepas solat isyak nanti. Latihan itu perlu dilakukan dua kali seminggu agar otot-otot yang dibentuk di bahagian dada dan bahu boleh berlaku. :)

Oklah, saya berhenti di sini dahulu. InsyaAllah di lain masa saya akan membuat lagi lakaran peribadi seperti ini. Pastilah khusus untuk Anda yang saya kasihi kerana DIA.

1 Komen:

Cik Amy Sensei berkata...

salam abg bent..

apa khabar?
moga sihat dan bahagia selalu bersama family tercinta..

dah lama tak menjengah blog ini...sudah banyak entry yang dah ketinggalan..

apa pun..

moga terus maju dalam hidup..

Catat Ulasan