Khamis, Februari 11, 2010

Petua Mendapat Jodoh... bhg 2

Sebelum balik ke rumah, ada baiknya saya menyambung lakaran Petua Mendapat Jodoh yang terluah semasa berehat-rehat pukul 3.15 petang tadi sambil meminum nescafe 3 dalam 1 yang bungkusannya dilabel “mild“ bermaksud mengandungi kopi sederhana sahaja. Isteriku Yang Tercinta sering membekalkan paket nescafe 3 dalam 1 bila turun bekerja. Memang saya menggemari minuman ini, Nescafe 3 dalam 1.

Baiklah, saya sambung sahaja coretan bertajuk Petua Mendapat Jodoh... bhg 2. Bahagian ini saya dahulukan untuk lelaki.

Kalau lelaki mempunyai paras rupa yang kacak dan bergaya, pasti ramai wanita yang tergila-gilakannya. Sungguh! Wanita memang suka melihat lelaki kacak, tampan dan hebat. Kalau dalam ertikata lain, yang handsome sahajalah. Bila mana Anda di dalam kategori handsome, nasihat saya usah telalu dibuai mimpi indah, apatah lagi menjadi alpa sehingga terlupa mendirikan rumah tangga...

Sampai bila Anda ingin mengecapi nikmat berpasang-pasangan? Apatah lagi sampai ke tahap berhibur semata. Lebih parah lagi, sampai ke tahap melakukan dosa-dosa yang tak sepatutnya? Sampai bila sebenarnya nak dilayan nafsu sedemikian rupa? Sampai bila?

Anda boleh menukar pasangan berlipat kali ganda banyaknya. Boleh, kalau Anda mahu sebegitu rupa. Memang boleh. Tapi ingatan yang saya boleh luahkan di sini ialah sampai bila baru Anda puas melakukannya? Sampai ke tua?

Ingatlah, bila Anda dah tua, tiada siapa lagi yang peduli. Wanita pun ada had kemahuan mereka. Takkanlah pula dah tua bangka baru Anda tersedar mengenainya - mendapatkan jodoh. Ketika itu pun saya tak pasti sama ada kelelakian Anda masih berfungsi. Heheheee

Perkara sedemikian, lebih baik saya serahkan kepada Anda memikirnya. Ingat! Umur Anda akan terus meningkat dan Anda tidak akan menjadi muda semula. Siapa lagi yang Anda harapkan di kemudian hari, kalau bukan zuriat sendiri...

Kata-kata ini saya lontarkan buat Anda yang bergelar lelaki kacak, tampan, handsome atau istilah lain, ramai wanita yang meminatinya.

Bagi yang kacak, tampan, handsome dan ramai peminatnya, pilihlah pasangan Anda secepat mungkin. Apapun yang berlaku selepas itu, redhalah dengan ketentuannya kerana apa sahaja yang berlaku di dunia ini sebenarnya merupakan ujian-ujian yang harus dilalui. Mungkin berjaya dan ada kemungkinan juga akan gagal.

Tetapi ingat! kejayaan dan kegagalan di dunia sementara sahaja. Kehidupan akhirat sememangnya lebih bermakna kerana di situ kekal abadi selama-lamanya. Paling penting, berusaha sekuat tenaga menggapai apa yang diingini. Pilihan tetap di tangan Anda dan masa yang berlalu tidak akan kembali. Anda akan menjadi tua jua nanti.


Wahai sekalian manusia! Bertakwalah kepada Tuhan kamu yang telah menjadikan kamu (bermula) dari diri yang satu (Adam) dan yang menjadikan daripada (Adam) itu pasangannya (isterinya Hawa) dan juga yang membiakkan dari keduanya zuriat keturunan lelaki dan perempuan yang ramai dan bertakwalah kepada Allah yang kamu selalu meminta dengan menyebut-yebut namaNya, serta peliharalah hubungan (silaturrahim) kaum kerabat; kerana sesungguhnya Allah sentiasa memerhati (mengawas) kamu. (An-Nisa, 4: 1)


Dialah (Allah) yang menciptakan kamu semua dari diri yang satu dan Dia mengadakan daripada hakikat itu pasangannya (diri suami isteri), untuk bersenang-senang (bertenang tenteram) satu diri kepada yang lain. Ketika suami mencampuri isterinya, mengandunglah dia dengan kandungan yang ringan, serta teruslah dia dengan keadaan itu (ke suatu waktu). Kemudian ketika dia merasa berat (dan menaruh bimbang) berdoalah suami isteri itu kepada Tuhan mereka (dengan berkata): Sesungguhnya jika Engkau (wahai Tuhan kami) mengurniakan kami nikmat yang baik, tentulah kami menjadi orang-orang yang bersyukur. (Al-Araf, 7: 189)

Dan Allah menjadikan bagi kamu dari diri kamu sendiri pasangan-pasangan (isteri), dan dijadikan bagi kamu dari pasangan kamu: Anak-anak dan cucu-cicit, serta dikurniakan kepada kamu dari benda yang baik lagi halal; maka patutkah mereka (yang ingkar itu) percaya kepada perkara yang salah, dan mereka kufur pula akan nikmat Allah? (An-Nahl, 16: 72)




(Akan saya sambung pula petua bagi yang merasa tak seberapa kacak... heheheee)

1 Komen:

tQah berkata...

salam...

ok..abgbent..

tQah..tggu..lagi..sambungannya..

wslm....

Catat Ulasan