Selasa, April 14, 2009

Pengalamanku Bertemu Jodoh... bhg 6

Bahagian 6

Semua cerita yang aku kisahkan sebelum ini seolah-olahnya aku ini hensem sangat kerana ada gadis yang inginkan aku. Cehhh!!!

Sebenarnya aku ni tidaklah hensem pun. Ala kadar sahaja. Cuma barangkali mereka suka melihat perangai dan gelagatku yang nampak seolah-olahnya pemalu. Oh ya, baru aku ingat. Kadang juga rakan-rakanku memberitahu yang aku ini seorang yang periang dan ada kalanya terlalu peramah. Entahlah…

Apa yang pasti, isteri aku yang lebih mengetahui akan perangaiku, dan begitu juga kedua orang tuaku serta adik-beradikku. Memang mereka semua mengetahui dan memahami serba sedikit tentang diriku.

Kali ini aku meneruskan perkongsian pengalamanku Bertemu Jodoh dengan Anda.

Maklumlah, sekarang ini aku sedang menghadapi kekaburan tentang kerja-kerjaku. Jadi, untuk menenangkan perasaanku, ada baiknya juga aku bercerita dengan Anda, daripada aku merayau-rayau di sekitar tempat kerjaku ini.

Biasanya bila aku keboringan atau dihimpit pelbagai tugasan, akan aku mencari kawan untuk berbual-bual. Biasalah, berbual sambil-sambil menikmati minuman petang hari. Itu memang kebiasaan aku lakukan. Sambil berbual dan mencari idea bagaimana menyelesaikan segala tugasanku.

Kali ini aku mengambil sedikit masa untuk berehat seketika sambil-sambil meminum teh 3 in 1 yang baru aku bancuh sebentar tadi. Sambil-sambil menuliskan di sini apa-apa yang berkaitan dengan tajuk yang sedang aku kongsikan untuk tatapan Anda.

Berbalik pada cerita pengalamanku sebelum ini, semua itu aku kisahkan sebelum aku bersedia mendirikan bahtera perkahwinanku. Semua peristiwa itu berlaku ketika aku masih lagi belajar.

Tetapi setelah aku mendapat pekerjaan dan bertugas pula di lingkungan yang sama, pastilah dugaan yang aku alami lagi berbeza. Maklumlah dah ada pekerjaan atau hasil pendapatan sendiri.

Ketika itu aku juga sudah memiliki kenderaan sendiri. Ya, kenderaan ala kadar sahaja, yang aku beli sebenarnya kereta terpakai buatan malaysia iaitu wira. Maklumlah, kerjayaku bukanlah memberikan hasil yang mewah. Cukup untuk aku menikmati kehidupan ini.

Pada aku, lebih baik membantu keluarga daripada aku bergaya memiliki kereta mewah. Lagilah dahsyat barangkali cabaran hidupku andai aku membeli kereta untuk diriku bergaya. Kereta wira ala kadar inilah yang aku masih pakai sehingga kini.

Opsss… ceritaku ni dah pergi kemana?. Aku sebenarnya ingin memberitahu Anda pengalamanku bertemu Jodoh. Bukanlah memmberitahu tentang diriku. Maafkanlah aku kerana sudah tersasar bercerita tentang kisah pengalamanku bertemu jodoh.

Sebenarnya, selepas aku berkerjaya, aku masih lagi dibuai mimpi nan indah. Ya, tidak berusaha mencari jodohku.

Tetapi Alhamdulillah, akhirnya aku tersedar jua bahawa umurku ketika itu sudah mencecah 31 tahun. MasyaAllah, aku ketika itu belum berumah tangga lagi. Haruskah aku membujang sampai ke tua? Ooo… tidak, aku mesti berusaha mencari jodohku. Itulah yang aku kisahkan nanti kepada Anda betapa lucunya diriku berusaha mencari-cari jodohku…

Oppsss… baik aku sambung kerjaku semula. Ada yang tertunda yang harus aku laksanakan sekarang. Akan aku coretkan pengalamanku mencari-cari jodohku itu dengan menggunakan kaedah yang telah aku ceritakan kepada Anda.

InsyaAllah, akan aku kongsikan di sini eksklusif untuk Anda yang sudi berkunjung membaca coretanku ini.

(Coretan ini akan aku sambung semula)

3 Komen:

ZARA 札拉 [사랑해~] berkata...

wah...

abg bent~

^^

Na Shari berkata...

Episod ini sukar difahami...hihi

prettyrain berkata...

dh episod 6.
wah, memang banyak pengalaman abg ni.

hehe.

;)

Catat Ulasan